Regulator Komoditas Berjangka Indonesia Meluncurkan Peraturan untuk Pasar Crypto Futures

Regulator berjangka komoditas Indonesia telah membentuk kerangka hukum untuk mengoperasikan pasar berjangka crypto dan aset digital , menurut siaran pers resmi yang diterbitkan pada 18 Februari.

Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditas Indonesia (Bappebti), yang beroperasi di bawah Kementerian Perdagangan Indonesia, telah secara resmi mewajibkan banyak entitas yang terlibat dalam perdagangan berjangka crypto untuk mencari persetujuan pengaturan dan mengajukan permohonan pendaftaran sebelum beroperasi secara legal di Indonesia.

Berita ini mengikuti rilis peraturan baru-baru ini yang secara resmi mengakui Bitcoin ( BTC ) dan aset digital lainnya sebagai komoditas perdagangan. Bappebti pertama kali melakukan perdagangan crypto dengan lampu hijau sebagai komoditas di bursa efek Indonesia pada Juni 2018.

Kerangka peraturan baru didasarkan pada sejumlah aturan utama untuk operasi pasar berjangka, termasuk peraturan tentang adopsi kripto sebagai komoditas yang dapat diperdagangkan di pasar bursa berjangka, serta ketentuan teknis untuk menempatkan kontrak berjangka kripto di bursa.

Peraturan baru ini mensyaratkan pertukaran berjangka dan lembaga kliring yang menawarkan perdagangan berjangka crypto untuk membayar setidaknya 1,5 triliun rupiah (IDR) atau $ 106 juta, serta mempertahankan saldo modal penutupan setidaknya 1,2 triliun rupiah ($ 85 juta), menurut untuk Lexology agensi media yang berfokus pada hukum internasional .

Peraturan tersebut juga memengaruhi pedagang crypto futures dan penyedia layanan penyimpanan, yang mengharuskan keduanya mempertahankan setidaknya 1 triliun Rupiah ($ 71 juta) dan saldo penutupan minimum Rp 800 miliar ($ 57 juta) sebelum mereka dapat secara resmi disetujui untuk melakukan perdagangan crypto futures.

Peraturan tersebut menuntut pertukaran crypto futures untuk memastikan kepatuhan dengan kebijakan keamanan, mengharuskan setidaknya tiga anggota staf untuk memperoleh sertifikasi Profesional Keamanan Sistem Informasi Bersertifikat (CISSP). Entitas harus menjalani prosedur manajemen risiko, termasuk kepatuhan terhadap Anti Pencucian Uang ( AML ) dan memerangi kebijakan pendanaan terorisme .

Peraturan baru ini dibuat untuk memberikan kepastian hukum di sekitar bidang perdagangan berjangka crypto, serta untuk melindungi investor, seperti yang dikatakan Kepala Bappepti Indrasari Wisnu Wardhana, menekankan bahwa perdagangan berjangka komoditas bertujuan untuk menyediakan ekosistem dengan dukungan dalam pengembangan ekosistem model bisnis inovatif digital.

Sementara dokumen terbaru mengkonfirmasi crypto sebagai komoditas yang dapat diperdagangkan secara resmi diterima di pasar berjangka, Bitcoin masih tetap dilarang digunakan sebagai pembayaran di Indonesia, setelah larangan yang diberlakukan pada tahun 2017 oleh bank sentral Indonesia. Menurut Lexology, peraturan tersebut menekankan bahwa skema pengaturan yang baru tidak dapat diterapkan pada penawaran koin awal ( ICO ).

Baru-baru ini, volume perdagangan crypto Indonesia telah melonjak secara signifikan, dengan volume perdagangan Bitcoin mencapai sekitar $ 730.000 pada pertukaran peer-to-peer ( P2P ) LocalBitcoins selama pekan yang berakhir 16 Februari, menurut data dari Coin.Dance .

Baru-baru ini, Cointelegraph melaporkan bahwa pedagang crypto telah menilai secara negatif keputusan regulator Indonesia untuk menetapkan persyaratan modal sebesar $ 70 juta untuk memulai perdagangan berjangka.

Oscar Darmawan, CEO pertukaran crypto lokal Indodax, baru-baru ini mengatakan kepada Reuters bahwa jumlah yang dibutuhkan bahkan lebih besar daripada biaya pembukaan bank pedesaan.
Share: